CERITA
KOMENTAR

Istri yang Selingkuh

Aku telah menikah lebih dari 8 tahun, istriku Erni adalah seorang wanita yang cantik dan menggairahkan. Semua yang dapat kugambarkan tentang sosoknya hanyalah, aku tak mungkin bisa mendapatkan seorang pasangan hidup sebaik dia. Akhir-akhir ini kesibukanku di kantor membuat kehidupan rumah tanggaku sedikit tergoncang, pagi-pagi sekali sudah berangkat dan pulang sudah larut malam. Erni tak bekerja, dia hanya mengurus rumah, jadi bisa dikatakan dia sendirian saja di rumah tanpa teman, tanpa pembantu selama kutinggal kerja. Tapi terkadang dia pergi keluar dengan teman- temannya, tapi dia selalu menghubungiku lewat telepon sebelum pergi. Hari Rabu, pekerjaanku di kantor selesai lebih awal, dan ingin pulang dan mengajak Erni keluar untuk menebus semua waktuku untuknya. Aku meninggalkan kantor sebelum jam makan siang dan memberitahukan pada sekretarisku bahwa aku tidak akan kembali ke kantor lagi hari ini. Kupacu mobilku secepatnya agar segera sampai di rumah dan mungkin aku akan mendapatkan kenikmatan siang hari sebelum kami pergi keluar. Saat hampir tiba di rumahku, kulihat ada sebuah mobil yang diparkir di depan. Aku pikir itu mungkin milik temannya. Aku lalu keluar dari mobil dan melangkah masuk ke dalam rumah. Kubuka pintu depan, sengaja aku tak mengeluarkan suara untuk mengejutkannya. Di ruang tengah tak kujumpai siapa pun, lalu aku melangkah ke dapur, tapi tetap tak ada seorang pun kutemui. Mungkin mereka ada di kamar tidur, perempuan bisanya berada di sana untuk mencoba beberapa pakaian barunya. Semakin mendekat ke pintu kudengar suara, kucoba mencermati pendengaranku dan mencoba untuk mendengarkannya dengan seksama. Ini adalah hari dimana aku berharap seharusnya berada di kantor saja. Begitu kuintip dari pinggir pintu yang sedikit terbuka, kusaksikan istriku berada dalam pelukan lelaki lain.

istriku dalam posisi merangkak dengan batang penis lelaki itu terkubur dalam lubang anusnya.. “Oh *******, lebih keras lagi dong!” perintah istriku. “Kamu menyukainya kan, jalang, kamu suka penisku dalam anusmu, iya kan?” “Oh ya Bud, kamu tahu itu!” Aku berdiri mematung di sana tanpa mampu bereaksi, terlalu shock untuk mengatakan atau melakukan sesuatu dan hanya menyaksikan pemandangan mengejutkan ini. Istriku, yang aku bersedia mati untuknya, sedang melakukan anal seks dengan lelaki ini, sebuah hal yang kuinginkan tetapi tak pernah mau dia lakukan bersamaku. Dan sekarang dia melakukannya dengan lelaki ini! Aku terpaku memandangnya mengayunkan bongkahan pantatnya yang indah, kepalanya menggantung ke bawah dan sekujur tubuhnya bermandikan keringat mengisyaratkan pada lelaki ini agar memberinya lebih lagi. Air mata mengaburkan pandanganku dan kedua kakiku seakan direkat pada lantai membuatku tak bisa beranjak dari sana dan menyaksikan keseluruhan peristiwa ini. Serasa hancur hatiku saat lelaki itu menjambak rambutnya dan menarik kepalanya ke belakang dan memanggil istriku dengan sebutan ‘jalang’, dan memaksakan batang penisnya masuk ke dalam lubang anus istriku yang terlihat mengerut.
Mau yang lebih HOT? klik saja »

“Masak apa Yen?” kataku sedikit mengejutkan adik iparku, yang saat itu sedang berdiri sambil memotong-motong tempe kesukaanku di meja dapur. “Ngagetin aja sih, hampir aja kena tangan nih,” katanya sambil menunjuk ibu jarinya dengan pisau yang dipegangnya. “Tapi nggak sampe keiris kan?” tanyaku menggoda. “Mbak Ratri mana Mas, kok nggak sama-sama pulangnya?” tanyanya tanpa menolehku. “Dia lembur, nanti aku jemput lepas magrib,” jawabku. “Kamu nggak ke kampus?” aku balik bertanya. “Tadi sebentar, tapi nggak jadi kuliah. Jadinya pulang cepat.” “Aauww,” teriak Yeyen tiba-tiba sambil memegangi salah satu jarinya. Aku langsung menghampirinya, dan kulihat memang ada darah menetes dari jari telunjuk kirinya. “Sini aku bersihin,” kataku sambil membungkusnya dengan serbet yang aku raih begitu saja dari atas meja makan. Yeyen nampak meringis saat aku menetesinya dengan Betadine, walau lukanya hanya luka irisan kecil saja sebenarnya. Beberapa saat aku menetesi jarinya itu sambil kubersihkan sisa-sisa darahnya. Yeyen nampak terlihat canggung saat tanganku terus membelai-belai jarinya. “Udah ah Mas,” katanya berusaha menarik jarinya dari genggamanku. Aku pura-pura tak mendengar, dam masih terus mengusapi jarinya dengan tanganku. Aku kemudian membimbing dia untuk duduk di kursi meja makan, sambil tanganku tak melepaskan tangannya.

Sedangkan aku berdiri persis di sampingnya. “Udah nggak apa-apa kok Mas, Makasih ya,” katanya sambil menarik tangannya dari genggamanku. Kali ini ia berhasil melepaskannya. “Makanya jangan ngelamun dong. Kamu lagi inget Ma si Novan ya?” godaku sambil menepuk-nepuk lembut pundaknya. “Yee, nggak ada hubungannya, tau,” jawabnya cepat sambil mencubit punggung lenganku yang masih berada dipundaknya. Kami memang akrab, karena umurku dengan dia hanya terpaut 4 tahun saja. Aku saat ini 27 tahun, istriku yang juga kakak dia 25 tahun, sedangkan adik iparku ini 23 tahun. “Mas boleh tanya nggak. Kalo cowok udah deket Ma temen cewek barunya, lupa nggak sih Ma pacarnya sendiri?” tanyanya tiba-tiba sambil menengadahkan mukanya ke arahku yang masih berdiri sejak tadi. Sambil tanganku tetap meminjat-mijat pelan pundaknya, aku hanya menjawab, “Tergantung.” “Tergantung apa Mas?” desaknya seperti penasaran. “Tergantung, kalo si cowok ngerasa temen barunya itu lebih cantik dari pacarnya, ya bisa aja dia lupa Ma pacarnya,” jawabku sekenanya sambil terkekeh. “Kalo Mas sendiri gimana? Umpamanya gini, Mas punya temen cewek baru, trus tu cewek ternyata lebih cantik dari pacar Mas.
Mau yang lebih HOT? klik saja »

Tante Erni

Tante Erni sudah orgasme masih juga minta tambah ngentot, gila katanya anaknya di sekolah mau di jemput malah minta ngentot lagi ehem….. ketagihan nikmatnya seks kali ya….

tante-erni-1

tante-erni-2

tante-erni-3

tante-erni-4

tante-erni-5

Istriku memang luar biasa, dengan paras cantik dan tubuh yang luar biasa sexy. Sungguh beruntung aku menikahinya dulu, seperti cerita yang sudah aku ceritakan di cerita sebelumnya, aku menikahi anty dengan status janda dengan satu anak, namun meskipun sudah memilikii anak tapi tubuh istriku sangat sempurna, bahkan tidak tampak seperti yang sudah punya anak.

Pernikahan kami saat itu masih berusia kurang lebih sekitar 6 bulan, dan eksplorasi sex sudah kami lakukan dengan berbagai macam variasi, memuaskan dan senyum selalu mewarnai suasana setelah kami berhubungan sex. Namun suatu hari, saat kami melakukan hubungan sex di salah satu villa di daerah lembang, waktu itu kami melakukannya di kamar atas dan pada saat melakukan gaya dengan doggy style, menghadap kaca dan pintu yang dibiarkan terbuka agar udara segar bisa masuk, pemandangan sangat indah, bukit-bukit dan beberapa villa lainnya, waktu itu di salah satu villa ada sekelompok anak abg yang sedang menginap juga berpasangan sepertinya, sambil mendesah anty melihat sepasang dari anak abg tadi sedang berciuman di teras villa dimana anak laki2 nya meremas tete anak perempuannya, sambil terengah dan mendesah anty berbicara “akhh,. Sayang..ahkhh, liat mereka sayang..akhhh… mereka melakukannya diluar villa,, awhh” “iya sayang,, awhhhh…” aku jawab tanpa memperhatikan anak abg tadi, yang aku perhatikan hanya pantat istriku yang sangat indah. Sampai akhir nya istriku mengalami big O dan menjerit nikmat, kemudian diikuti aku yang mendapat big O, dan aku keluarkan di mulut istriku, dikulumnya sampai bersih dan membuat ko***lku ngilu.

Tapi bukan cerita sex itu yang akan aku ceritakan, setelah aktifitas sex yang tadi aku ceritakan, aku memeluk istriku erat dan seperti biasa kami berbincang dan bercanda, lalu pandangan istriku menatap mataku dan berkata “ sayang, apa yang sudah aku berikan buat kmu?”, aku terheran mendengarkan istriku “ hah? Kamu sudah berikan segalanya buatku sayang, cinta, sayang, kesetiaan dan banyak lainnya”. Istriku hanya tersenyum, kemudian menciumku dan saat itu kulihat istriku menitikan air mata dan kemudian kembali menjawab “ aku menikah denganmu setelah aku menikah dengan orang lain terlebih dahulu Edwin, kamu tidak pernah merasakan tubuh lain selain tubuhku ini, sementara aku pernah menikmati dan dinimati orang lain”. Kemudian kurasakan istriku memeluku lebih erat “ aku hanya ingin adil win, aku ingin kamu merasakan juga tubuh orang lain agar bsa merasakan tubuhku lebih nikmat lagi, karena aku merasakan bahwa kamu lebih memuaskanku daripada mantan suamiku”. Saat itu aku berfikir bahwa istriku ingin aku membandingkan pelayanan sex nya dengan orang lain, “tidak anty-ku sayang, aku hanya ingin kamu, dan aku tidak ingin merasakan tubuh yang orang lain” sebelum aku selesai berucap, anty sudah memotongku “ please sayang, aku yang ingin, lakukan lah agar aku merasa lega karena seperti hutangku terbayar”. Saat itu kami terus membahas mengenai keinginan anty agar aku berhubungan sex dengan orang lain, alasan demi alasan di utarakan sampai suatu ketika “ gini deh sayang, kmu melakukan sex dengan orang lain selain aku dan agar kamu ga ngerasa risih, aku akan menyaksikan kamu melakukannya agar kamu tahu bahwa aku tidak akn merasa cemburu dan keberatan akan semuanya” anty menjawab dengan wajah ceria dan memanja sambil mencium bibirku setelah berucap seperti itu, “ hmm ga tau ya sayang, aku ga yakin” jawabku sambil tatapanku mentap wajah memanja istriku saat itu, ga tega rasanya. “ kita coba deh ya sayang, sebentar aku telpon seseorang “ anty menjawab sambil berdiri mengambil handphone, berdiri tanpa mengenakan baju dalam hati aku berkata, “bagaimana bsa aku mendapat kepuasan dari orang lain apabila istriku saja memiliki tubuh yang sempurna seperti ini”.
Mau yang lebih HOT? klik saja »

Sudah seminggu aku melayani Mang Ucup, setiap hari sehabis pulang sekolah malam harinya dan jika sabtu minggu, Mang Ucup dan aku janjian untuk bertemu di tempat yang biasa menjadi tempat pergumulanku dengan Mang Ucup yaitu gudang sekolah. Semenjak aku sering melayani Mang Ucup di gudang sekolah, Mang Ucup jadi lebih rajin membersihkan gudang sehingga gudang sekolah menjadi bersih dan Mang Ucup mendapat pujian dari kepala sekolah karena gudang sekolah jadi lebih bersih, peribahasa “sambil menyelam minum air” mungkin tepat untuk Mang Ucup karena selain menjalankan tugasnya, dia juga bisa menikmati tubuhku setiap malam.

Meskipun Mang Ucup sudah berumur 60 tahun, kulitnya hitam, rambutnya beruban, giginya banyak yang ompong, tapi aku sayang kepadanya karena penisnya bisa membuatku ketagihan, bahkan karena terlalu ketagihan aku tetap bersetubuh dengan Mang Ucup meskipun aku sedang ulangan. Untungnya ulanganku bisa kukerjakan dengan baik sehingga aku yakin raporku bagus yang akan kuterima 1 minggu lagi, dan tentu saja selama 1 minggu aku melayani Mang Ucup setiap malam. Benar dugaanku, raporku bagus dan aku naik kelas, aku sangat senang melihat nilaiku yang bagus. Malam harinya, setelah aku selesai melayani Mang Ucup.
“sayang, selamat ya, kamu naik kelas”.
“iya dong, siapa dulu, Rasti gitu loh, oh ya, untuk ngerayain, Mang Ucup mau gak nginep di rumah aku selama 1 minggu?”.
“mau banget, tapi di rumah kamu emangnya gak ada orang?”.
“gak ada, makanya aku minta abang nemenin aku, mau gak?”.
“pasti abang mau dong,,,”.
“oh ya Mang, bawa temen ya, biar tambah rame”.
“ok sayangku,,”.
Lalu dia mengantarku pulang, dan seperti biasa aku berciuman dengan Mang Ucup sebelum dia pergi, kemudian aku masuk ke dalam rumah.
Mau yang lebih HOT? klik saja »

Mimi memang doyang kontol apalagi yang panjang gede dan berurat mimi doyan banget sampai mimi isap kontol itu muncrat spermanya didalam memek mimi achhhhhh………

ngentotin mimi 1

ngentotin mimi 2

ngentotin mimi 3

ngentotin mimi 4

ngentotin mimi 5

Mau yang lebih HOT? klik saja »

Belah Duren Dalam Mobil

belah duren dulu ya cc amoy.. toket kamu juga yang napsuin deh hehehe….

belah duren dalam mobil 1

belah duren dalam mobil 2

belah duren dalam mobil 3

belah duren dalam mobil 4
Mau yang lebih HOT? klik saja »

« Cerita terbaru - Cerita lama »